Home / BANGKA BELITUNG / NEWS / PANGKALPINANG

Selasa, 2 Februari 2021 - 22:52 WIB

Bangka Belitung Catat Nilai Ekspor Naik Sebesar US$ 138,9 Juta Pada Desember 2020

PANGKALPINANG, LASPELA – Nilai ekspor Babel naik sebesar US$ 138,9 juta pada Desember 2020. Meskipun begitu, kenaikan yang signifikan ini justru bukan dari ekspor timah yang selama ini jadi primadona.

“Nilai ekspor Provinsi Kepulauan Bangka Belitung Desember 2020 bernilai US$ 138,9 juta, naik 17,04 persen dibanding nilai ekspor Desember 2019. Nilai ekspor timah naik 10,08 persen, dan nontimah naik 48,09 persen (y-on-y). Itu artinya naik sebesar 17,04 persen dibanding nilai ekspor Desember 2019,” kata Kepala BPS Babel, Dwi Retno Wilujeng dalam keterangan resminya, hari Senin (1/2/2021).

Ia menyebutkan, dibandingkan dengan bulan sebelumnya (m-to-m), nilai ekspor Babel melonjak, yakni naik 74,79 persen. Ekspor timah naik 49,40 persen dan kenaikan yang paling menggembirakan adalah ekspor nontimah naik signifikan hingga sebesar 300,92 persen.

*Singapura Belum Tergeser

Sedangkan untuk tujuan utama ekspor timah Bangka Belitung, posisi negara Singapura belum tergeser. Negara Tiongkok (Cina) mendominasi ekspor nontimah. Selama Januari-Desember 2020, Singapura menyerap 16,44 persen (US$ 161,6 juta) ekspor timah, sedangkan Tiongkok menyerap 24,26 persen (US$ 50 juta) ekspor nontimah.

Nilai ekspor lemak dan minyak hewan/nabati (HS 15) pada Januari-Desember 2020 mendominasi sebesar US$157,7 juta atau 76,52 persen dari jumlah ekspor nontimah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Sekadar perbandingan, nilai ekspor Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada November 2020 bernilai US$ 79,5 juta. Nilai ekspor timah naik 20,64 persen dan nontimah turun 42,86 persen (y-on-y). Dibandingkan dengan bulan sebelumnya (m-to-m), nilai ekspor turun 10,33 persen. Ekspor timah turun 3,11 persen dan ekspor nontimah turun 46,12 persen. Untuk Singapura sendiri, selama Januari-November 2020 negara ini menyerap 17,49 persen (US$153,2 juta) ekspor timah, sedangkan Tiongkok menyerap 21,18 persen (US$36,8 juta) ekspor nontimah.

BPS juga mencatat nilai impor Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada Desember 2020 sebesar US$ 1,18 juta, turun 33,98 persen dibanding Desember 2019. Sebanyak 78,95 persen impor pada Januari-Desember 2020 berupa nonmigas didominasi oleh mesin-mesin/pesawat mekanik (HS 84) sebesar 61,64 persen (US$7,11 juta). Pada Januari-Desember 2020, Malaysia menjadi pengekspor utama ke Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dengan nilai US$4,21 juta atau 28,78 persen.

*Gubernur Terus Gali Potensi

Menanggapi data terbaru yang dikeluarkan BPS Provinsi Babel, Gubernur Babel Erzaldi Rosman mengungkapkan itu adalah lecutan agar provinsi terus bergerak, terutama di masa pandemi.

“Ini seperti lecutan, kita tidak berpuas diri, masih ada celah-celah yang akan terus kita kembangkan,” tegas Erzaldi yang membawa Provinsi Babel tiga kali berturut-turut mendapat WTP dari BPK RI.(wa)

Share :

Baca Juga

BANGKA BELITUNG

Molen Sayangkan Sepeda PGK Belum Bisa Produksi Massal
Perwakilan Yayasan BPJ Peduli (Baju Batik)

BANGKA BELITUNG

Yayasan BPJ Peduli Hadir dalam Kegiatan Bhaksos di KODIM 0413/Bangka

BANGKA BELITUNG

Erzaldi Harap Pemilukada 2020 Mengedepankan Teknologi dan Jalankan Protokol Covid-19

BANGKA BELITUNG

HKTI Bangka Bersama PT BAA Serahkan 1 Ton Beras dan 1 Ton Tapioka Kepada Warga Terdampak Covid-19

BANGKA BELITUNG

Warga Belitung Diminta Pro Aktif Memutakhirkan Data Kependudukan

BANGKA BELITUNG

Pengurus BPC HIPMI Bangka Resmi Dilantik, Indra Sandy: Jangan Bangun Istana di Awan

BANGKA BELITUNG

Cegah Korupsi, Polres Basel Akan Luncurkan Program Asistensi bagi Kades se Basel

BANGKA BELITUNG

Wagub Kukuhkan Paskibraka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung Tahun 2020
Chinese (Simplified)EnglishIndonesianSpanish
%d blogger menyukai ini: