Home / BANGKA BELITUNG / Blangko Habis, Pemohon E-KTP di Beltim Baru Bisa Dilayani Awal April
Ernadi, Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Belitung Timur (Beltim). (foto: Humas)

Blangko Habis, Pemohon E-KTP di Beltim Baru Bisa Dilayani Awal April

MANGGAR, LASPELA– Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Belitung Timur ((Disdukcapil Beltim) mencatat sekitar 13.272 orang warga di Kabupaten Beltim belum memiliki KTP elektronik (e-KTP).

Jumlah ini sekitar 15 persen dari keseluruhan jumlah warga yang wajib memiliki KTP, yakni sebesar 84.962 orang.

Kepala Disdukcapil Beltim, Ernadi, di ruang kerjanya, Kamis (23/2) memperkirakan, e-KTP baru bisa dicetak April 2017 mendatang. Ketersedian blangko, disebut Ernadi, menjadi penyebab tertundanya proses cetak E-KTP.

“Sebenarnya untuk ribbon (tinta-red) kita sudah siap tinggal lelang. Awal April 2017 kita sudah bisa cetak, hanya saja kita masih terkendala di blangko,” ungkap Ernadi saat ditemui LASPELA.

Kendala ini disebabkan gagalnya lelang dekapan 8 juta lembar blangko di Kementerian Dalam Negeri pada November 2016 lalu. Hingga saat ini Disdukcapil masih menunggu ketersedian blangko dari Kemendagri.

“Sampai sekarang kita masih nunggu dropping, sekarang sudah mulai lelang lagi di pusat. E-KTP tidak bisa dicetak kalau tidak ada blangko,” tandas Ernadi.

Ernadi menambahkan, kondisi ini tidak hanya dialami oleh Kabupaten Beltim, namun juga seluruh daerah di Indonesia.

Bahkan, menurutnya, di daerah lain ada yang sudah tidak mempunyai blangko sama sekali.

“Kita masih sisa sedikit, satu hari habis. Itu pun untuk keadaaan yang mendesak. Kita terus ngajukan blangko, bahkan sudah lama tapi belum turun,” ujar Ernadi.

Sebagai pengganti, Ernadi mengatakan Disdukcapil menerbitkan surat keterangan pengganti sementara e-KTP.

Merujuk Surat Edaran (SE) dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), surat keterangan pengganti e-KTP tersebut sah secara hukum.

“Dengan adanya kendala ini kita himbau ke masyarakat, untuk bersabar dengan kepemilikan surat keterangan pengganti. Nantinya pun pas masa berlakunya 6 bulan sudah habis bisa diperpajang lagi,” ujar Ernadi.

Untuk diketahui, berdasarkan data Disdukcapil  Beltim, total jumlah penduduk Kabupaten Beltim mencapai 119.261 jiwa (per semester II Juli – Desember 2016).

Dari total jumlah tersebut, 84.962 jiwa sudah wajib memiliki KTP, namun baru 81.274 jiwa sudah melakukan perekaman data. Sedangkan 71.960 orang diantaranya sudah memiliki E-KTP. (jun/DiskominfoBeltim)

Editor: Stef H. Lopis

About Stefanus Laspela

Chinese (Simplified)EnglishIndonesianSpanish
%d bloggers like this: