Home / EDU-BUDAYA / Lendir Lele Obati Luka Penderita Diabetes
Salep lendir lele yang diciptakan mahasiswa UGM. (foto/ist)

Lendir Lele Obati Luka Penderita Diabetes

“Kami manfaatkan lendir lele yang murah dan ketersediaannya cukup tinggi di Indonesia, sebagai produk salep untuk obat luka infeksi kronis penderita
diabetes”.

(Ravi Hadyan, Mahasiswa Fakultas Kedokteran Hewan dan Farmasi UGM)

LASPELA, TIPS— Luka-luka yang dialami para penderita diabetes merupakan hal yang sulit disembuhkan. Hal semacam ini menjadi keprihatinan sekelompokn mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta. Melalui penelitian yang intensif, para mahasiswa yang berasal dari Fakultas Kedokteran Hewan dan Fakultas Farmasi UGM, yakni Joshua Alif Wendy, Dion Adiriesta Dewanda, Megaria Ardiani, Utami Tri Khasanah, serta
Raden Mas Ravi Hadyan.

Para mahasiswa ini memanfaatkan lendir ikan lele tersebut menjadi salep sehingga mudah menggunakannya serta menyimpannya.

Ravi, anggota tim pengembang salep lendir lele ini mengatakan, dalam lendir atau mukus lele mengandung senyawa-senyawa protein aktif berupa Antimicrobial Peptides(AMPs). Senyawa ini memiliki potensi dimanfaatkan untuk menyembuhkan luka karena memiliki aktivitas bakterisidal yang kuat untuk membunuh bakteri-bakteri patogen.

“Ikan lele dikenal sebagai ikan air tawar yang punya mekanisme imunitas kompleks. Meski hidup di lingkungan air tercemar penuh bakteri patogen, tetapi jarang mengalami infeksi karena imunitas non spesifiknya berupa lendir pada kulit,” paparnya.

Berawal dari hal itu, Ravi dan keempat temannya berinisiatif meneliti lebih mendalam akan manfaat lendir lele untuk pengobatan luka kronis diabetes. Terutama, bagi penderita diabetes yang telah terinfeksi bakteri Methicillin Resistant Staphylococus aerus (MRSA).

MRSA ini merupakan bakteri pathogen yang resisten terhadap berbagai jenis antibiotik dan menjadi penyebab utama luka infeksi kronis penderita diabetes.

mahasiswa-ugm-ubah-lendir-lele-jadi-obat-luka-penderita-diabetes-imwgP8Thz4“Kami manfaatkan lendir lele yang murah dan ketersediaannya cukup tinggi di Indonesia sebagai produk salep untuk obat luka infeksi kronis penderita
diabetes,” ujarnya.

Proses pembuatan salep dilakukan dengan mengambil lendir bagian punggung lele berumur 4-6 bulan kemudian disentrifugasi. Setelah itu lendir yang diperoleh dicampur dengan Poly Ethylen Glycon (PEG). Hasil campuran bahan-bahan tersebut menghasilkan salep yang diberi nama dengan Super Clariac Biomimicry Helaing Agent atau disebut dengan SCRIAC-BIOLINGENT.

Utami menambahkan salep tersebut selanjutnya diujicobakan pada tikus dan hasilnya efektif untuk mengobati luka penderita diabetes. Awalnya, tikus diinduksi diabetes tipe 2. Selanjutnya, tikus dianestesi dan dilukai pada bagian punggung.

Selama 15 hari, luka pada tikus diolesi salep setiap pagi dan sore. Hasilnya menunjukkan salep modifikasi lendir lele memberikan efek penyembuhan yang lebih baik. “Tikus yang diberi salep lendir lele bisa sembuh lebih cepat dibandingkan dengan salep antibakteri di pasaran,” jelasnya.

Utami menambahkan, penelitian ini membuktikan bahwa lendir lele memiliki aktivitas anti bakteri terhadap bakteri patogen yang resisten terhadap antibiotik. Karenanya, salep ini potensial untuk digunakan sebagai obat luka penderita diabetes.

“Salep dari lendir lele ini berpotensi untuk dikomersialkan mengingat bisa menyembuhkan luka kronis diabetes yang terinfeksi MRSA,” ujarnya.

Sumber: MI 

 

About Stefanus Laspela

Chinese (Simplified)EnglishIndonesianSpanish
%d bloggers like this: